spot_img
BerandaKabar WashliyahKemdikbud-KONI Jajaki Kerja Sama Dirikan Akademi Olahraga Nasional

Kemdikbud-KONI Jajaki Kerja Sama Dirikan Akademi Olahraga Nasional

JAKARTA – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) bersama dengan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat menjajagi kerja sama mendirikan akademi olahraga nasional atau disingkat AKORNAS. Pendidikan formal selama satu tahun ini direncanakan membuka tiga jurusan yaitu ilmu olahraga (sport science), menejemen olahraga (sport management), dan kepelatihan.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Mohammad Nuh menyampaikan, saat ini pihaknya sedang merintis berdirinya sekolah tinggi olahraga di Palembang. Dia juga mendukung upaya KONI Pusat untuk mendirikan akademi olahraga. “Kami dengan senang hati mendukung mulai izin operasional dan beasiswa buat siswanya,” katanya saat menerima audiensi Ketua Umum KONI Tono Suratman di Kemdikbud, Jakarta, Senin (18/11/2013) sore.

Mendikbud memberikan kebebasan mengenai bentuk lembaganya baik berupa akademi ataupun sekolah tinggi. Intinya, kata dia, sejalan dengan kebijakan pendidikan. “Lakukan secara bertahap dan bentuk tim teknis,” katanya.

Selama ini, lanjut Mendikbud, pihaknya secara konsisten menyelenggarakan kegiatan Olimpiade Olahraga Siswa Nasional. Dia berharap, agar pembinaan olahraga dibuat terintegrasi.”Koordinasikan dengan Kemenpora,” katanya.

Mendikbud menambahkan, bersamaan dengan berlakunya Kurikulum 2013 pihaknya sedang menata dan membenahi sejumlah bidang seperti seni, budaya, dan olahraga. Khusus untuk pendidikan jasmani dan kesehatan (Penjaskes) akan dimasukkan ilmu pengetahuan olahraga. “Kita susun buku pelajaran tentang Penjaskes baik di SD, SMP, dan SMA,” katanya.

Tono menyampaikan, pendirian akademi olahraga ini untuk mempercepat proses menambah para pelatih-pelatih olahraga yang sekarang tersebar di 61 cabang olahraga. Tanpa langkah terobosan ini, kata dia, maka akan mengalami pasang surut dalam kepelatihan olahraga. “Saat ini kesulitan karena tidak punya pelatih-pelatih handal dalam membuat program. Mereka umumnya hanya membuat jadwal latihan karena belum mengikuti pendidikan formal,” katanya.

Tono menjelaskan, setelah menyelesaikan pendidikan selama satu tahun mereka dapat melanjutkan ke jenjang diploma 2 (D2). Selanjutnya dapat menempuh dan menyelesaikan studi S1 dengan menambah dua tahun kuliah. “Akademi ini direncanakan berdiri di lima kota yaitu Jakarta, Surabaya, Bandung, Semarang, dan Yogyakarta,” katanya.(ASW).

Teks:
Mendikbud Mohammad Nuh (ketiga dari kiri) bersama Ketua Umum KONI Pusat Tono Suratman (keempat dari kiri) beserta rombongan Pengurus KONI Pusat di Kemdikbud, Jakarta, Senin (18/11/2013).

About Author

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments

KakekHijrah「✔ ᵛᵉʳᶦᶠᶦᵉᵈ 」 pada Nonton Film Porno Tertolak Sholat dan Do’anya Selama 40 Hari
KakekHijrah「✔ ᵛᵉʳᶦᶠᶦᵉᵈ 」 pada Nonton Film Porno Tertolak Sholat dan Do’anya Selama 40 Hari
KakekHijrah「✔ ᵛᵉʳᶦᶠᶦᵉᵈ 」 pada Nonton Film Porno Tertolak Sholat dan Do’anya Selama 40 Hari
M. Najib Wafirur Rizqi pada Kemenag Terbitkan Al-Quran Braille