spot_img
BerandaDunia islamMesir Krisis: Presiden Morsi Tolak Ultimatum Tentara

Mesir Krisis: Presiden Morsi Tolak Ultimatum Tentara

PRESIDEN  Mesir, Mohammed Morsi,  menolak 48 jam ultimatum militer untuk menyelesaikan krisis mematikan di negara itu. Dia mengatakan hal itu hanya akan menabur kebingungan.

Presiden Morsi menegaskan bahwa dia akan melanjutkan rencana sendiri untuk rekonsiliasi nasional, pernyataan presiden mengatakan Selasa pagi.

Tentara telah memperingatkan akan melakukan intervensi jika pemerintah dan lawan-lawannya gagal untuk mengindahkan “kehendak rakyat”. Namun, menyangkal bahwa ultimatum berjumlah kudeta.

Sementara itu, kantor berita resmi Mena Mesir melaporkan Selasa pagi bahwa Menteri Luar Negeri Mohamed Kamel Amr telah mengajukan pengunduran dirinya.

Jika diterima, ia akan bergabung dengan setidaknya lima menteri lainnya yang telah dilaporkan mengundurkan diri atas krisis politik.

Pada hari Minggu, jutaan rally nasional, mendesak presiden untuk mundur.

Protes besar berlanjut pada hari Senin, dan delapan orang meninggal sebagai aktivis menyerbu dan mengobrak-abrik markas Ikhwanul Muslimin di Kairo, yang presiden milik.

Lawan Presiden Morsi yang menuduhnya menempatkan kepentingan Ikhwan menjelang negara itu secara keseluruhan.

Dia menjadi presiden Islamis pertama Mesir pada 30 Juni 2012, setelah memenangkan pemilu dianggap bebas dan adil setelah revolusi 2011 yang menggulingkan Hosni Mubarak.

Kudeta dalam pembuatan?

Dalam sebuah pengumuman dibacakan di Mesir TV, Gen Abdel Fattah al-Sisi, menteri pertahanan dan kepala angkatan bersenjata, menggambarkan protes sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya” ekspresi dari kehendak rakyat.

Ia tidak mengatakan presiden harus pergi. Tentara, dengan pasukan di posisi strategis di Kairo, mengatakan pemerintah dan oposisi memiliki 48 jam untuk menyetujui jalan ke depan atau akan campur tangan dengan rencananya sendiri.

Militer Mesir telah baik pahlawan dan penjahat bagi orang-orang yang terlibat dalam tersingkirnya Presiden Mubarak pada tahun 2011.

Pahlawan, pertama-tama, ketika mereka menempatkan diri antara demonstran dan aparat penegak rezim Mubarak. Tetapi kemudian mereka secara luas dikritik karena memegang kekuasaan terlalu lama.

Kenyataannya adalah mereka tidak pernah menyerah peran penting mereka di belakang layar, yang meliputi kekuatan ekonomi yang besar.

Tidak peduli yang berjalan jalan Mesir – dan mungkin ada beberapa hari yang sangat kasar depan – tentara tidak akan pernah ingin kekuatan sendiri diencerkan.

Jika tuntutan rakyat tidak dipenuhi, kata dia, militer akan harus mengambil tanggung jawab untuk merencanakan masa depan.

Tetapi sementara ia mengatakan bahwa tentara tidak akan terlibat dalam politik atau pemerintahan, kata-katanya dilihat oleh banyak orang sebagai kudeta dalam pembuatan.

Perayaan bising meletus di Kairo sebagai demonstran ditafsirkan ultimatum tentara sebagai ejaan akhir pemerintahan Mr Morsi itu.

Puluhan ribu mengibarkan bendera pendukung Tamarod (Rebel) – gerakan oposisi di balik protes – berpesta di Kairo Tahrir Square larut malam.

Sementara itu Senior Ikhwanul sosok Muhammad al-Biltaji mendesak para pendukung pro-Morsi untuk “memanggil keluarga mereka di seluruh wilayah administratif Mesir dan desa-desa untuk menjadi siap untuk turun ke jalan dan mengisi kotak” untuk mendukung presiden mereka.

“Setiap kudeta apapun hanya akan melewati tubuh kita mati,” katanya kepada suara gemuruh dari ribuan orang berkumpul di luar Rab’ah al-Adawiyah masjid di distrik Nasr Kairo.

Ada laporan tentang bentrokan senjata antara faksi-faksi saingan di kota Suez, timur ibukota, pada Senin malam.

Tentara kemudian mengeluarkan pernyataan yang kedua pada halaman Facebook-nya menekankan bahwa “tidak bercita-cita untuk memerintah dan tidak akan melangkahi peran yang ditentukan nya”.

Menurut pernyataan presiden Selasa, Presiden Morsi tidak berkonsultasi menjelang pengumuman ultimatum. Dikatakan bahwa tindakan tersebut akan “menyebabkan kebingungan dalam lingkungan nasional yang kompleks”.

Mengingat ketidakmampuan politisi dari semua pihak setuju sampai sekarang, ultimatum 48 jam membuat tidak mungkin Mr Morsi dapat bertahan dalam kekuasaan, kata wartawan BBC Aleem Maqbool di Kairo.

Obama : Menahan Diri

Gerakan oposisi telah memberikan Mr Morsi sampai Selasa sore untuk mundur dan memanggil pemilihan presiden baru, atau menghadapi kampanye pembangkangan sipil.

Pada hari Sabtu, kelompok itu mengatakan telah mengumpulkan lebih dari 22 juta tanda tangan – lebih dari seperempat dari populasi Mesir – dalam dukungan.

Dan pada hari Senin para menteri pariwisata, lingkungan, komunikasi, utilitas air dan urusan hukum dikabarkan mengundurkan diri pada aksi “solidaritas dengan tuntutan rakyat untuk menggulingkan rezim”.

Tapi Mr Morsi adalah menantang dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Minggu, menolak panggilan untuk pemilihan presiden awal.

Presiden Mesir dilaporkan telah berbicara melalui telepon dengan Presiden AS Barack Obama, namun rincian percakapan belum diumumkan. Presiden AS sebelumnya menyerukan untuk menahan diri di semua sisi, mengatakan potensi kekerasan tetap. (*/bbc/esbeem)

About Author

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments

KakekHijrah「✔ ᵛᵉʳᶦᶠᶦᵉᵈ 」 pada Nonton Film Porno Tertolak Sholat dan Do’anya Selama 40 Hari
KakekHijrah「✔ ᵛᵉʳᶦᶠᶦᵉᵈ 」 pada Nonton Film Porno Tertolak Sholat dan Do’anya Selama 40 Hari
KakekHijrah「✔ ᵛᵉʳᶦᶠᶦᵉᵈ 」 pada Nonton Film Porno Tertolak Sholat dan Do’anya Selama 40 Hari
M. Najib Wafirur Rizqi pada Kemenag Terbitkan Al-Quran Braille