Kabar Washliyah

Jayalah Washliyah Zaman Berzaman
Jumat, 16 Juni 2017

WAKTU PELAKSANAAN SHALAT SUNAT FAJAR


solat-aw

“Dua Rakaat Sunat Fajar Lebih Baik Dari Dunia dan Seisinya”

Pertanyaan:
Asalamualaikum Pak Kiyai Ovied. Saya bingung mana yang sebenarnya untuk melakukan sahalat sunat fajar. Karena ada sepanduk himbauan tentang shalat sunat fajar pelaksanaannya ketika sebelum jatuhnya waktu subuh. Tetapi ada juga para kiyai yang mengatakan sunat fajar dilakukan setelah masuknya waktu subuh. Ada pula Kiyai yang mengatakan tentang waktu pelaksanaan shalat sunat fajar terjadi khilafiyah (ada perbedaan dikalangan ulama), saya jadi bingung kenapa waktu fajar bisa ada dua pendapat. Saya ingin bertanya kepada Pak Kiyai Ovied, kapan yang sebenarja shalat sunat fajar tersebut dilakukan? Wassalam Dari- Khalid Basalamah Jakarta Timur

Jawaban :

Shalat Sunat Fajar
Shalat sunat fajar adalah shalat sunat yang sangat dianjurkan oleh Baginda Rasulullah Saw kepada umatnya, karena ganjaran pahala dan keutamaannya begitu besar. Sebagaimana Rasulullah Saw bersabda,
لقوله صلى الله عليه وسلم : “ركعتا الفجر خير من الدنيا وما فيها” (رواه مسلم وصححه الترمذي و أحمد- عن عائشة مرفوعا- ص : ١٠٥٧/ج : ٢/ الفقه الإسلامي و أدلته لوهبة الزحيلي)
Rasulullah Saw bersabda: “Dua rakaat shalat sunat fajar lebih baik dari dunia dan seisinya” (HR. Muslim, At-Turmudzi dan Ahmad)

Hadis lain menyebutkan,
وقالت عائشة : “لم يكن النبي صلى الله عليه وسلم على شيئ من النوافل أشد تعاهدا منه على ركعتين الفجر” (متفق عليه)
Berkata Saidah ‘Aisyah r.a : “Tidak pernah Rasulullah Saw melakukan shalat sunat apapun yang begitu kuat kesungguhannya melainkan pada shalat dua rakaat sunat fajar (Bukhari-Muslim)
Bahkan Rasulullah Saw menganjurkan bila shalat sunat fajar tertinggal sampai terbitnya matahari hendaknya dilakukan kembali setelahnya (diqadha), sebagaimana Rasulullah Saw bersabda,
عن أبي هريرة أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : “من لم يصل ركعتي الفجر حتى تطلع الشمس فليصلها” (رواه البيهقي – ص : ١٥٧-١٥٨/ج : ١/ فقه السنة لشيخ السيد سابق)
Rasulullah Saw bersabda : “Barang siapa yang belum menunaikan shalat sunat fajar sampai terbitnya matahari, maka hendaklah ia shalat (melakukannya kembali/mengqadhanya) (HR. Albaihaqi-Berkata Imam Nawawi : Sanad Hadis ini Jayyid/adalah baik)

Waktu Pelaksanaan Shalat Sunat Fajar

Tentang waktu pelaksanaan shalat sunat fajar dimasyarakat kita memang banyak sering disalah pahami, mungkin dikarenakan merujuk kepada kitab-kitab fikih atau kitab-kitab Hadis terjemahan berbahasa Indonesia sehingga memaknai kalimat (Teks) Arabnya terjadi kesalahan. Seperti Hadis yang bersumber dari Saidah Aisyah r.a yang mengangkat tentang sunnahnya melakukan shalat sunat fajar sebagaimana di bawah ini,
لحديث عائشة : “كان النبي صلى الله عليه وسلم يخفف الركعتين اللتين قبل صلاه الصبح … . (متفق عليه – ص : ١٠٨٢/ج : ٢/ الفقه الإسلامي و أدلته لوهبة الزحيلي)
Dari Saidah ‘Aisyah r.a: Adalah Nabi Saw melakukan dengan ringan dua rakaat, yang kedua rakaat tersebut (dilakukan) sebelum shalat subuh-HR.Bukhari-Muslim”

Teks Hadis berikutnya adalah sebagaiberikut,
عن حفصة قالت : “كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصلي ركعتي الفجر قبل الصبح في بيتي يخففهما جدا” (رواه أحمد و متفق عليه – ص : ١٥٥-١٥٦/ج : ١/فقه السنة لشيخ السيد سابق)
Dari Hafshah berkata: “Adalah Rasulullah Saw shalat sunat dua rakaat fajar sebelum subuh di rumahku, kedua rakaat itu dilakukannya begitu sangat ringan (tidak terlalu lama)” (HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim)

Dari terjemahan sebagaimana kedua Hadis di atas jika tidak ada uraian lanjutan didalam menjabarkan Fikih Hadisnya (فقه الحديث), maka orang-orang akan memahami shalat sunat fajar itu dilakukan sebelum masuknya waktu shalat subuh. Maka pemahaman ini adalah sangat keliru dan salah besar. Di bawah ini kita akan angkat Hadis-Hadis yang menerangkan waktu shalat sunat fajar dan begitu pula tentang penjelasannya oleh para ulama ahli Fikih, sebagaimana di bawah ini,

عن إبن عمر“لا صلاة بعد الفجر إلا الركعتاين قبل صلاة الفجر (رواه الطبراني- ص : ٦٨٦/ج : ١/ الفقه الإسلامي و أدلته لوهبة الزحيلي)
Dari Ibnu Umar, beliua berkata: Tidak ada shalat setelah Fajar (waktu subuh/fajar shadiq) kecuali dua rakaat sebelum shalat fajar (Subuh)”
Hadis lain menyebutkan,
“ليبلغ شاهدكم غائبكم أن لا صلاة بعد الفجر إلا ركعتين ” (رواه الدارقطني- ص : ٦٨٦/ج : ١/ الفقه الإسلامي و أدلته لوهبة الزحيلي)
Rasulullah Saw bersabda: “Hendaklah sampaikan kepada siapa saja yang hadir dikalanganmu maupun yang tidak hadir, bahwa tidak ada shalat sunat setelah fajar (waktu subuh) melainkan hanya dua rakaat (shalat sunat fajar)” (HR. AT-Thabrani)
Hadis berikutnya menyebutkan sebagai berikut,
“لا صلاه بعد الفجر إلا سجدتين” (رواه أبو داود و الترذي)
“Tidak ada shalat setelah fajar (waktu subuh) kecuali dua rakaat (sunat fajar)” (HR. Abu Dawud dan At-Turmudzi)

Dari Hadis-Hadsis diatas ada kalimat Fajar (الفجر) yang menunjukkan keterangan waktu. Lalu fajar yang mana yang dimaksud oleh Rasulullah Saw kita melakukan shalat sunat tersebut..? Fajar itu ada dua yaitu fajar Kajib (dusta; الفجر الكاذب) dan waktu ini masih dikatagorikan waktu shalat ‘Isya (malam). Lalu ada yang disebut dengan Fajar Shadiq (benar; الفجر الصادق) atau disebut juga dengan munculnya cahaya waktu subuh (الفجر : ضوء الصباح/ hal, 569/Al-Munjid) waktu ini adalah waktu masuknya shalat subuh dan waktu fajar shadiq ini pula dikumandangkannya azan shalat subuh. Adapun batasan waktu shalat subuh adalah
وقت صلاه الصبح : يبتدئ الصبح من طلوع الفجر الصادق و يستمر إلى طلوع الشمس (ص : ٨٩/ج : ١/ فقه السنة لشيخ السيد سابق)
“Dimulainya waktu subuh itu adalah dari terbitnya fajar Shadiq (benar) sampai terbitnya matahari” (hal, 89/Juz: 1/ Fikih Sunnah Oleh Syeikh Said Sabiq)

Begitu juga ditegaskan oleh Syeikh Ibnu Qudamah tentang waktu subuh sebagai berikut,
…وإذا طلع الفجر الثاني وجبت صلاة الصبح ، والوقت مبقي إلى ما قبل أن تطلع الشمس …..أن وقت الصبح يدخل بطلوع الفجر الثاني أجماعا (ص : ٥١٨-٥١٩/ج : ١/ المغني و الشرح الكبير لشيخ الإمام العلامة إبن قدامة [المتوفى سنة ٦٣٠هجرية] و الشيخ الإمام العلامة إبن قدامة المقدسي [المتوفى سنة ٦٨٣ يجرية])
“..Dan apabila telah terbit fajar kedua (الفجر الثاني/ الفجر الصادق) wajib melaksanakan shalat subuh, dan waktu sisanya sampai sebelum terbitnya matahari…….bahwa waktu subuh adalah ketika masuknya terbit fajar yang kedua sudah menjadi Ijmak (kesepakatan para ulama) (hal: 518-519/Juz:1/ Akmughni wa-As-Syarhul Kabir Oleh Syeikh Imam Ibnu Qudamah)

Sedangkan waktu pelaksanaan shalat sunat fajar dilakukan pada waktu terbitnya fajar shadiq (waktu subuh). Syeikh Zainuddin Abdul Aziz Almalibari menerangkan didalam kitabnya Syarah Ala Qurratulain Bimuhimmatiddin sebagai berikut,
“…وروي إبن عباس رضي الله عنهما : أنه صلى الله عليه وسلم ، لما صلى ركعتي الفجر ، قال قبل صلاة الفرض : اللهم إني أسألك رحمة من عندك تهد بها قلبي ….” (ص : ١٠٠/نهاية الزين في إرشاد المبتدئين لشيخ نووي البنتني و شرح على قرة العين بمهمات الدين لشيخ زين الدين عبد العزيز المليباري)
“……….“Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas bahwa Rasulullah Saw melakukan dua rakaat shalat sunat fajar, (antara azan dan iqamah) ketika sebelum mendirikan shalat fardhu subuh diselingi dengan membaca do’a-doa munajat (Lihat hal, 100/Nihayah Az-Zain fi Irsyad Almubtadi-in Syeikh Nawawi Albantani)

Begitu juga ada Hadis yang menerangkan bahwa shalat sunat fajar itu pelaksanaannya adalah pada waktu masuknya waktu fajar (waktu subuh) sebagaimana Imam Shan’ani mengangkat beberapa Hadis, diantaranya adalah sebagai berikut,
من حديث إبن عمر : “كان إذا طلع الفجر لا يصلي إلا ركعتين خفيفتين” (ص : ٣/ ج: ٢/ سبل السلام للكحلاني الصنعاني الأمير)
Dari Ibnu Umar : “Adalah (Rasulullah Saw) apabila telah terbit fajar (الفجر الصادق; waktu subuh) tidak melakukan shalat melainkan dua rakaat (shalat sunat fajar) dengan ringat (tidak terlalu panjang) ” (Alhadis, lihat hal: 3/Juz:2/Subulussalam As-Shan’ani Al-Amir Alkahlani).

Hadis berikutnya,
وقوله في حديث مسلم : “أنه لا يصلى بعد طلوع الفجر إلا ركعتيه” (ص : ٤/ ج: ٢/ سبل السلام للكحلاني الصنعاني الأمير)

“Bahwa (Rasulullah Saw) tilak melakukan shalat setelah terbitnya fajar (الفجر الصادق; waktu subuh) melainkan melakukan dua rakaatnya (shalat sunat fajar)” (HR. Imam Muslim- hal, 4/Juz: 2/ Subulussalam As-Shan’ani Al-Amir Alkahlani).

Jadi jelaslah bahwa dari seluruh keterangan sebagaimana Hadis-Hadis dan keterangan para ulama di atas, maka waktu pelaksanaan shalat sunat fajar itu adalah pada waktu masuknya waktu subuh atau pada waktu terbitnya fajar Shadiq (الفجر الصادق) dan bukan dilakukan sebelum masuknya fajar shadiq (waktu subuh), dan tidak ada perbedaan dikalangan para ulama tentang waktu pelaksanaan shalat sunat fajar. Inil pula yang ditegaskan oleh Prof.Dr.Wahbah Zuhaili di dalam kitabnya “Alfiqhul Islami Wa-Adillatuhu”, bahwa shalat sunat fajar itu dilakuka setelah masuknya waktu subuh (fajar shadiq), ucapan beliau sebagai berikut,
“ركعتان قبل صلاة الفجر (الصبح) …………ووقتها وقت صلاة الصبح” [ص : ١٠٥٧/ج : ٢/ الفقه الإسلامي و أدلته لوهبة الزحيلي]
“Dua rakaat (shalat sunat fajar) sebelum melakukan shalat fardhu subuh……..dan adapun waktu pelaksanaannya (shalat sunat fajar) adalah pada waktu shalat subuh (sudah masuk waktu shalat subuh/terbitnya fajar shadiq)” (Hal, 1057/Juz: 2/ Alfiqhul Islami Wa-Adillatuhu)

Dan inipula yang ditegaskan kembali oleh Rasulullah Saw tentang jatuhnya waktu fajar shadiq (waktu subuh) adalah pada waktu subuh (shalat subuh), sebagaimana beliau bersabda,
عن بلال أنه قال : “أمرني رسول الله صلى الله عليه وسلم أن أثوب في الفجر ، ونهاني أن أثوب في العشاء” (رواه إبن ماجة- ص : ٧١٠/ج : ١/ الفقه الإسلامي و أدلته لوهبة الزحيلي)
Dari Bilal berkata: “Rasulullah Saw memerintahkan kepadaku untuk mengumandangkan Taswib [As-Shalatu Khairumminannaum] didalam azannya pada waktu fajar [subuh/fajar shadiq], dan beliau melarangku mengumandangkan Taswib pada waktu ‘Isya “(HR. Ibnu Majah)

Dari Hadis ini maka jelaslah bahwa yang dikatakan fajar itu adalah waktu subuh atau munculnya fajar shadiq. Sedangkan jika belum masuk waktu subuh (fajar shadiq) maka waktu itu disebut masih waktu Isya atau waktu malam hari atau didalamnya ada muncul fajar Kazib (dusta; الفجر الكاذب), dan tidak ada shalat sunat fajar pada waktu terbitnya fajar kazib (dusta), karena waktu itu masih dikatakan malam atau waktu Isya artinya selagi belum tiba shalat subuh (fajar shadiq) bagi yang telat melakukan shalat ‘Isya atau shalat Tahajjud atau shalat witir maka didalam waktu-waktu tersebut masih boleh melakukannya, terkecuali untuk dua rakaat shalat sunat fajar, maka ini dilakukan bila sudah datangnya waktu subuh (fajar shadiq) yaitu ketika azan subuh sudah dikumandangkan.

Wallahua’lam Bis-Shawab

Artikel ini sepenuhnya pendapat pribadi penulis bukan atas nama lembaga.

Penulish: KH. Ovied adalah Wakil Ketua Dewan Fatwa Al Washliyah Periode 2015-2020. Sekretaris Majelis Masyaikh Dewan Fatwa Al Washliyah Periode 2015-2020, Guru Tafsir Alqur’an/Fikih Perbandingan Madzhab Majelis Ta’lim Jakarta & Direktur Lembaga Riset Arab dan Timur Tengah [di Malaysia] Hp: 0813.824.972.35. Email: buyaovied@yahoo.com


Populer

×