Kabar Washliyah

Jayalah Washliyah Zaman Berzaman
Selasa, 24 Desember 2013

Mesir Diguncang Dua Ledakan, 14 Orang Tewas

Munthe Dunia islam

mesir-aw

KAIRO – Sekurang-kurangnya 14 orang tewas Selasa (24/12)  ketika dua ledakan menghantam sebuah gedung Kementerian Dalam Negeri di kota Delta Nil, Mansoura, Mesir.

Menurut  situs Al Ahram,  para pejabat Kementerian Kesehatan mengatakan 130 orang juga terluka. Di antara orang-orang yang terluka adalah Kepala Direktorat Keamanan Provinsi Dakahlia. Bagian dari bangunan runtuh setelah ledakan.

Satu ledakan terjadi di salah satu lantai atas bangunan dan diikuti oleh sebuah bom mobil, sumber lembaga berita MENA melaporkan.

Mesir Perdana Menteri interim Hazem al Beblawi menyebutnya sebagai insiden teroris dan mengatakan para pelaku tidak akan luput dari hukuman.

Tanpa langsung menyalahkan Ikhwanul Muslimin, partai yang mendukung menggulingkan Presiden Mohamed Morsy, atas serangan Selasa, ia dipanggil pihak bahwa kelompok teroris dalam keterangannya kepada bangsa.

Melalui twitter, Ikhwanul Muslimin mengirim pernyataan, pihaknya “mengutuk keras (ed) pemboman pengecut di # Mansoura & menyampaikan belasungkawa yang mendalam kepada keluarga korban # Mesir.”

Pengadilan Mesir pada bulan September memerintahkan larangan kegiatan oleh Ikhwanul Muslimin dan membekukan keuangannya, sebagai bagian dari upaya mengurang kekuasaan politiknya.

Saksi Ahmed El Shabrawy berada di rumah ketika dia mendengar ledakan keras. Dia mengatakan kepada CNN,  lima menit setelah ledakan, dia ia menyaksikan seorang pria ditarik oleh warga lain dari puing-puing bangunan.

Ia memperkirakan bahwa puluhan mobil rusak, dan ada area yang luas di sekitar salah satu situs ledakan berada di sana adalah “kerusakan material berat.”

Setidaknya 10 ambulans telah menghambur ke lokasi, katanya. Begitu banyak orang bergegas ke pusat donor darah bahwa pekerja harus berpaling orang, tambahnya. Ledakan datang dalam menjelang referendum Mesir pada konstitusi baru, yang akan diselenggarakan 14 Januari dan 15.

Rancangan konstitusi akan melarang partai-partai keagamaan dan menempatkan kekuatan lebih di tangan militer.

Sebuah kudeta militer pada bulan Juli menumbangkan Morsy, yang dipilih secara demokratis.

Sejak itu telah terjadi protes hampir setiap hari, beberapa di antaranya telah berakhir dengan kekerasan dan pemboman lain, seperti satu pada 12 Desember ketika 20 calon polisi terluka dalam serangan bom mobil.

Pada hari Minggu, Ansar Yerusalem, seorang jihadis kelompok memproklamirkan diri bertanggung jawab atas beberapa serangan teroris, terutama di Semenanjung Sinai, mengeluarkan pernyataan online menyerukan pada anggota tentara dan polisi untuk berhenti.

“Dengan Anda tinggal di lembaga-lembaga ini dari petang sampai pagi, Anda akan menimbulkan kemarahan dari Allah,” kata pernyataan itu.

Belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas pemboman hari Selasa. Morsy, seorang pemimpin Islam, telah mengalami serangkaian masalah hukum. Dia dan 132 lainnya akan diadili karena melarikan diri dari penjara pada 2011, media pemerintah melaporkan Sabtu.

Morsy akan diadili bersama dengan anggota Ikhwanul Muslimin dan Hamas Palestina, al Ahram melaporkan.

Ia juga dituduh merampok penjara lain, dan membunuh prajurit dan perwira di Rafah, katanya. Dia telah ditahan sejak kejatuhannya. –

(CNN/esbeem)

Foto-Reuters


Populer

×