Kabar Washliyah

Jayalah Washliyah Zaman Berzaman
Senin, 18 Maret 2013

Jerman Muslim Terbesar di Eropa Barat

Gardo Dunia islam

muslim jerman

JERMAN – Kini negara Jerman memiliki penduduk Muslim terbesar di Eropa Barat setelah Perancis. Sekitar 3,0-3.500.000 Muslim tinggal di Jerman, dan 80% dari mereka tidak memiliki kewarganegaraan Jerman. 608.000 adalah warga negara Jerman, yakni 100.000 dari mereka adalah mualaf Jerman. Statistik terbaru menunjukkan peningkatan terus dalam jumlah mereka. 3, 70% dari populasi Muslim asal Turki. imigrasi Turki ke Jerman dimulai pada tahun 1960 sebagai tanggapan atas kekurangan tenaga kerja Jerman.

Sementara itu, buruh diharapkan untuk meninggalkan Jerman setelah pekerjaan mereka selesai, setengah dari mereka akhirnya tinggal di negara ini. Pada awalnya imigrasi didominasi laki-laki, tetapi mereka akhirnya diikuti oleh istri-istri mereka dan keluarga. Muslim menetap di sekitar wilayah industri Berlin, Cologne, Frankfurt, Stuttgart, Dortmund, Essen, Duisburg, Munich, Nurnberg, Darmstadt dan Goppingen, dan Hamburg. Hanya beberapa Muslim hidup di wilayah Republik Demokratik Jerman, tulis situs http://www.euro-islam.info.

Populasi Muslim terbesar kedua adalah Bosnia dan Herzegovinan asal (sekitar 167.081), diikuti oleh Iran (81.495), Maroko (79.794), dan Afghanistan (65.830), Lebanon (46.812), Pakistan (35.081), Suriah (29.476), Tunisia (24.533), Aljazair (16.974), Indonesia (12.660) dan Yordania (10.448). 6 pengungsi Palestina sering masuk Jerman dari negara-negara ketiga, tetapi jumlah mereka diperkirakan mendekati 60.000. Penduduk Afghanistan Jerman, yang telah berkurang secara signifikan sejak jatuhnya Taliban, merupakan yang terbesar di Eropa. Dibandingkan dengan negara-negara lain di Eropa Barat, Jerman juga memiliki jumlah tertinggi Kurdi di antara populasi imigran nya. Penduduk Arab Jerman adalah sekitar 290.000 (tahun 2002).

Ini pekerja migran Turki, bersama dengan buruh dari Afrika Utara dan Yugoslavia, yang tiba di tahun 1960-an dan 1970-an merupakan gelombang pertama dari umat Islam tiba di Jerman. Sejak awal 1980-an, jumlah pencari suaka Muslim mulai meningkat, terutama mereka dari Turki (Kurdi, Yezidis dan Asyur) dan bekas Yugoslavia. Sejumlah sebagian besar Muslim sekuler, terutama siswa, juga mulai bermigrasi dari Iran pada tahun 1960. Iran saat ini merupakan salah satu komunitas yang paling terintegrasi di Jerman, dibuktikan oleh fakta bahwa jumlah relatif akademisi Iran dan orang-orang bisnis yang jauh di atas rata-rata. Terakhir, Bosnia dan Kosovo Muslim yang melarikan diri perang di pecahnya bekas Yugoslavia, yang dihasilkan arus besar di Eropa dan datang ke Jerman dalam jumlah lebih dari 300.000.

Populasi Muslim di Jerman, bagaimanapun, agak cairan karena Muslim yang lebih tua dari Turki kembali ke tanah asal mereka untuk pensiun. Hari ini Muslim dari empat generasi tinggal di Jerman. Sepertiga Muslim asal Turki yang lahir di Jerman tetapi tidak memiliki kewarganegaraan Jerman. 16,5% dari imigran Bosnia, 8,7% dari Iran, 21,0% dari Maroko, dan 12,6% dari Afghanistan lahir di Jerman tanpa kewarganegaraan Jerman.

Sekitar 65% adalah Sunni, tapi  ada juga populasi Alevites (12%), Yezidi (7%), Syiah Turki (2%) dan beberapa Imamites. (gardo)


×